Ingin Produk Indonesia Hadir di Arab Saudi, Kemenag Perkuat Diplomasi Haji

Umroh Semarang – Kementerian Agama (Kemenag) bekerja sama dengan Universitas Padjajaran (UNPAD) menggelar kegiatan Forum Group Discussion (FGD) tentang Diplomasi Haji.

Kegiatan yang berlangsung di Kota Bandung, selama tiga hari, 27-29 Desember 2022 tersebut digelar untuk menggalang ide strategis dalam rangka menghadirkan produk Tanah Air ke Arab Saudi agar mampu memenuhi kebutuhan jemaah haji dan umrah Indonesia.

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Hilman Latief mengaku prihatin karena penyelenggaraan haji dan umrah belum mampu memberikan dampak ekonomi yang signifikan terhadap para pelaku usaha di Indonesia.

Ia menyebut, pada penyelenggaraan haji tahun 1443 H/ 2022 M, total dana yang dikeluarkan untuk layanan konsumsi, akomodasi dan transportasi haji Indonesia di Arab Saudi selama dua bulan mencapai Rp17 triliun.

“Uang sebesar itu kita harapkan tidak hanya diserap oleh Arab Saudi atau negara-negara lain, tapi harus mampu kita serap juga, harus mampu memberikan dampak bagi para pelaku usaha di Indonesia,” terang Hilman saat membuka FGD Diplomasi Haji, Selasa (27/12/2022).

“Kami melihat, produk-produk yang digunakan untuk konsumsi, beras dan ikan nya dari Vietnam, Thailand, Malaysia, Ayam nya dari Brazil, dan berbagai produk lainnya bukan dari Indonesia. Ini yang harus kita pikirkan bersama, kita carikan solusinya,” sambung Hilman.

Hilman menyatakan, bahwa kegiatan FGD tersebut merupakan salah satu komitmen Kemenag dalam mendukung ekosistem haji agar mampu memaksimalkan peluang ekonomi yang besar dari penyelenggaraan ibadah haji.

“Semoga tahun depan produk Indonesia di Arab Saudi tidak ‘zonk’ lagi. Minimal 2 atau 3 komoditas bisa tersedia. Kami siap menggunakannya asal barangnya ada, kalau tidak ada ini yang repot. Jadi saya pikir hal ini adalah bagian dari jihad ekonomi kita,” jelas Hilman.

Ia pun berharap, FGD Diplomasi Haji tersebut mampu melahirkan Road Map (peta jalan) yang terukur agar lebih memudahkan dalam ralisasi target-targetnya.

“Saat ini kita belum punya Road Map penyediaan produk Indonesia di Arab Saudi. Saya harap di forum ini, yang dihadiri para akademisi, praktisi, dan stakeholder lainnya akan juga melahirkan Road Map itu. Misal tahun pertama kita mulai fokus ekspor beras dan ikan, lalu tahun-tahun selanjutnya oleh-oleh haji, dan sebagainya. Road Map nya perlu dibuat,” pungkas Hilman.

FGD Diplomasi Haji ini menghadirkan narasumber antara lain Presiden Indonesia-Saudi Arabia Business Council (ISABC) M Hasan Gaido, Perwakilan Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS), Dr. Akim Akademisi UNPAD, Direktur Timur Tengah pada Ditjen Asia Pasific Kementerian Luar Negeri.

sumber

Segera booking seat Anda ke Tanah Suci sekarang, karena seat/quota cepat penuh terisi.
📱Whatsaap :
0811300180
081228155300
0816650805

Hubungi Kami : 🔸Semarang ▫ Jl. Majapahit No. 75 saka square blok 12 a-b, Telp. 0816650805

🔸Pati ▫ Jl. Raya Pati-Tayu Km.1 Telp 0295 38070 / 085290033398

🔸Kendal ▫ Jl. Sunan Abinama Km. 0,5 Patebon, Kendal Telp 081229999300

🔸Wonosobo ▫ Kasiran Rt 03 Rw 08 Mlipak Wonosobo 56312 Telp. 0286 – 323868 / 082 2428 29361

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top